Berita

Tingkatkan Pembangunan Pertanian di Kota Sorong, Polbangtan Kementan libatkan Tokoh Adat

Politeknik Pembangunan Pertanian Manokwari melakukan Bimbingan Teknis Manajemen Peternakan Babi di Kota Sorong. Kegiatan ini dilatarbelakangi dari kunjungan presiden RI Jokowi dodo yang didampingi Mentri Pertanian Syahrul Yasin Limpo beberapa waktu lalu.

Menteri Pertanian berkenang mengundang tokoh-tokoh adat di kota Sorong supaya dapat mendukung pembangunan pertanian.

“pemangku kepentingan baik Gubernur , bupati maupun tokoh adat yang ada di Papua dan Papua Barat memiliki cara pandang yang baik dan wajib bagi semua pihak untuk memajukan pertanian. Sebab masalah pertanian adalah masalah perut dan pertahanan pangan menyangkut pertahanan negara,” jelas SYL

Ternak babi terpilih sebagai salah satu komoditi yang akan dikembangkan dikota Sorong. Ternak babi merupakan sumber daya lokal mempunyai potensi untuk dikembangkan. Karena sumbangan besar untuk memenuhi kebutuhan daging di Papua maupun Papua Barat berasal dari ternak babi. Sering kali babi disertakan dalam setiap upacara adat.

Akan tetapi, Babi yang dipelihara masyarakat Papua Barat umumnya dipelihara dengan dilepas atau semi dikurung dan diberikan pakan berupa limbah dapur dan limbah pertanian, sehingga produktifitasnya belum sesuai dengan yang diharapkan.

Oleh karena itu, kegiatan Bimtek ini dilakukan untuk memberikan pengetahuan kepada para peternak babi yang ada di kota Sorong agar dapat di pelihara dengan baik.

Direktur Polbangtan Manokwari Purwanta menyampaikan bahwa kegiatan ini sejalan dengan program Dinas Pertanian kota sorong dengan adanya bantuan Dana Insentif Daerah berupa bantuan ternak babi

“Dari kegiatan ini tentu akan memberikan pembekalan, karena salah satu kelemahan ketika telah mendapatkan bantuan terkadang tidak ada pendampingan. Sehingga saya berharap dari kegitan ini akan memberikan pencerahan para peternak babi”. Ungkap Purwanta

Purwanta juga berharap melalui kegiatan bimtek ini akan tumbuh bibit petani milenial di kota Sorong sehingga akan mendukung program aksi Kementerian Pertanian dalam membangun pertanian Indonesia.

Sebagai mana yang perna disampikan oleh Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) Dedi Nursyamsi bahwa petani milenial harus mampu merefleksikan semangat kebangkitan dan kejayaan negara agraris sebagai jalan dan upaya pemerintah dalam menjadikan Indonesia lumbung pangan dunia.”Saya berharap petani milenial bisa menularkan semangat bertaninya ke seluruh tanah air.” Kata Dedi

Hadir membuka kegiatan Bimtek tersebut Yakob M. Karet sangat bersyukur dengan adanya kepedulian Kementerian pertanian melalui Polbangtan Manokwari yang mau memberikan pencerahan dan pengarahan kepada para peternak yang ada di kota Sorong. Sehingga nantinya dapat meningkatkan kapasitas peternak babi yang masih minim terhadap budidaya ternak babi dengan benar.

“Dalam membangun pertanian harus memiliki pengetahuan, keterampilan dan sikap yang baik. Berbagai bantuan program pemerintah bertujuan mendukung usaha kita sehingga harus dimanfaatkan dengan sebaik mungkin” ungkap beliau

Kegiatan tersebut diikuti oleh 30 peserta yang terdiri dari 20 peternak dan 10 penyuluh. Para peserta diajak untuk berdiskusi mengenai manajemen peternakan babi khususnya pengelolaan pakan yang baik, pengenalan penyakit yang umum ditemukan pada babi, dan potensi peningkatan ekonomi rumah tangga melalui budidaya ternak serta babi ragulasi peternakan babi.

Kegiatan pembukaan tersebut juga dihadiri oleh Kepala UPT lingkup Kementan yang ada di Papua Barat, Kepala Dinas Pertanian kota Sorong, Kepala Bidang Peternakan Dinas Pertanin Kota Sorong, Kepala Bidang Pelayanan Perizinan DPMPTSP Kota Sorong dan Tokoh adat yang ada di Kota Sorong

Show More
Back to top button
Close
×

Kontak Kami

×